BERITA TERBARU

KASIH IBU BAWA KE SYURGA

Andai kita bina istana pun untuk ibu kita, andai kita hadiahkan 2kg emas atau 5kg emas pun untuk ibu kita, andai kita dukung dia untuk tawaf umrah dan juga haji, andai kita minum rendaman air kakinya, belum tentu dapat membalas jasa nya yang mengeluarkan kita dari gelap rahim kepada terang dunia ini. 

Ibu, dialah orang pertama yang telah menjaga kita sampai sekarang, jika bukan perjuangan seorang ibu, mungkin kita tidak akan ada di dunia ini. Seorang ibu adalah penerang dunia bagi setiap anak yang terlahir di dunia ini. Begitu banyak perjuangan beliau yang telah dikorbankan, baik tenaga, waktu, fikiran dan harta, tidak hanya itu saja, pengorbanan yang tidak terbayangkan selama 9 bulan beliau mampu untuk membawa kita kemanapun seorang ibu berada, walau kita berada diperut beliau.

Ucapan syukur kepada Allah atas kehadiran nya seharusnya jadi hal pertama yang kita lakukan sebagai seorang anak. Harus diingatkan, tidak semua insan didunia ini mendapat kasih sayang sepenuhnya daripada seorang Ibu. Semua Ibu didunia ini pasti ingin yang terbaik didalam kehidupan.

“Allah, betapa rindu nya aku dengan kasih sayang seorang ibu. Telah lama ibu meninggalkan aku. Harap ibu disyurga mendoakan aku. Andai mampu aku putarkan masa saat-saat bersamamu, aku sungguh bersyukur. Duhai bonda, dengarlah rayuan anakanda yang jauh dimata”

Alhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

Ucap lah tanda syukur. Kita jauh lebih beruntung jika dibandingkan dengan orang-orang yang bahkan tidak berkesempatan mengenal rupa ibu nya. Mungkin kerana kematian saat melahirkan, penceraian dan hal-hal lain yang tak terduga.
Alhamdulillah, masih lagi beruntung kerana setiap pagi masih lagi mendengar suara ibu untuk bangun kan ku. Terlalu banyak kebaikan Ibu yang belum terbalas dan mungkin tidak akan pernah sanggup kita balas.

Akhir kata , kenanglah jasa ibu, berbaktilah sementara ibu kita masih ada. Semoga Allah menyatukan kita di syurga kelak. Di “Hari Ibu” nanti tidak perlu membelikan Ibu hadiah mahal untuk menyenangkan hatinya, tetapi peluklah dia dengan tulus dan ucapkan dengan sederhana dan penuh kasih sayang.
“Ibu, saya beruntung memilikimu. Maafkan saya jika belum membahagiakanmu.”

About Jelitasara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*